free wordpress themes Premium Wordpress Themes
Entries RSS

By Category :

Live Traffic

Jumlah Pengunjung

free counters
May 29

Kek Cawan Kopi Bersos Masam (Sour Cream)

Melihat anak-anak terkulat-kulat mencari makanan ‘extra’ untuk dimakan, rasa kesian dan bersalah pun ada. Memang mutakhir ini saya agak tak ada mood nak menghabiskan banyak masa di dapur. Nak masak satu hidangan pun rasa berat sungguh. Rasa sedih kehilangan mak tempohari masih lagi menebal. Segala kenangan bersama arwah mak seperti satu rakaman yang tak sudah-sudah bermain dalam fikiran ni.

Kebetulan sekarang ni cuti sekolah dan  dah menjadi kebiasaan, saya akan masak makanan yang boleh dikudap atau yang kami lebih suka panggil ‘midnight snack’ untuk penghuni rumah ini. Kami lebih gemar makan juadah yang ‘extra’ sewaktu larut malam kerana waktu itulah semuanya ada dirumah . Waktu itulah kami boleh makan sambil menonton TV atau makan sambil bersembang kosong saja. Err…..it’s not healthy kan makan malam-malam?

Jadinya semalam Alia dan Asma menggunakan kepakaran mereka yang dibawah paras normal untuk membuat kek kopi. Saya hanya jadi pengarah aje. Tak kuasa pulak nak membaking masa tengahari rembang. Dahlah panas kat luar, nak menghadap panas oven lagi. Tapi dek sebabkan dua beradik ni yang bersemangat nak membaking jugak, ikutkan ajelah…..Jadi kek kopi ni adalah hasil buatan Alia dan Asma. Sedap…. dan yang pentingnya dua beradik itu sangat bangga dengan diri mereka yang mereka rasa mereka dah jadi ‘chef’ lagaknya. Siap berinstagram sana sini……good job girls!

Jom tengok resepi!

Kek Kopi Sos Masam (sour cream coffee cupcake)

Bahan-bahannya:

125 gram mentega

1 cawan gula castor

3 biji telur

1 sudu teh vanilla essence

1 sudu besar serbuk nescafee/kopi

3/4 cawan tepung gandum

1/2 cawan tepung naik sendiri

1/3 cawan sos masam

Cara membuatnya:

Pukul mentega dengan gula sehingga kembang

Masukkan telur satu per satu

Teruskan memutar sehingga adunan sebati

Campurkan serbuk nescafee/kopi dengan 1 sudu besar air suam

Masukkan campuran kopi dan esen tadi ke dalam adunan

Campurkan kedua-dua tepung ke dalam mangkuk berasingan

Masukkan campuran tepung diselangselikan dengan sos masam

Gunakan spatula dan kaup adunan sehingga semuanya sebati

Masukkan adunan ke dalam acuan cup cake

Bakar pada suhu 160 C selama 20-25 minit

Sejukkan sebelum di glazekan

Coffe Glaze

Bahan-bahannya:

1 cawan gula icing

1 – 2 sudu kecil serbuk nescafee

10 gram mentega

1-2 sudu besar air

Cara membuatnya:

Masukkan kesemua bahan ke dalam mangkuk dan dengan menggunakan mixer, putarkan adunan sehingga ianya kembang.

Hias aje mengikut suka hati. Alia dan Asma taburkan parutan white chocolate di atas cupcake seperti dibawah ni.

May 24

Selamat Jalan Mak!

Selepas Kuliah Subuh di Masjid Al Mukminun USJ2 pagi tadi, hati ini macam ditarik-tarik untuk menjenguk tempat Arwah mak di mandi dan dikapankan. Hiba sungguh mengingatkan seminggu sudah berlalu mak meninggalkan kami.

Lelah saya menyimpan rindu pada seorang insan yang saya panggil mak ini.

Kalau dulu, sekiranya mak di rumah kakak, selang dua tiga hari pasti kami akan berborak di telefon. Bertanya khabar dan bercerita tentang kisah hidup diselang seli dengan  gelak tawa dan kadang kala diselit dengan gossip. Mak umpama kawan tempat meluahkan cerita..makan apa, buat apa dan macam-macam lagi. Sekarang mak dah tak ada, tiada orang sebanding mak yang sudi mendengar pahit getir dan susah senag perjalanan hidup ini.

Pada tanggal April 21 yang lalu, suami, Alia dan saya balik ke rumah kakak di kampong untuk mengambil mak untuk dibawa ke USJ 2. Mak diberitakan sudah uzur dan sudah beberapa hari tidak menjamah makanan. Sesampai di sana, terkejut kami kerana tak pernah kami lihat mak seuzur itu. Padahal semasa kali kami terakhir berjumpa mak sewaktu kami mengadakan Hari Keluarga di Jeram, Selangor, mak masih bersemangat.

Sehingga hari ini, masih terasa kuatnya  pelukan  mak semasa mak menahan sakit. Mak tak pernah mengeluh dan mengeluarkan air mata sepanjang masa mak sakit. Mak pernah cakap yang beliau redha tentang kesakitan yang beliau hadapi semasa arwah di hospital Sg. Buluh. Tempoh seminggu di rumah sebelum mak dimasukkan ke hospital  mak memang banyak menangis.

Waktu mak dimandikan , mak menangis teresak-esak. Waktu mak disuapkan , waktu disapukan ubat ke perut , mak  menangis juga. Waktu anak-anak saya melayan makan minum nya dia menangis. Hatta sewaktu suami saya memeluk mendukungnya pun Mak menangis. Entah kenapa mak begitu sayu dan sedih tak seperti selalu.

Mak suka dipegang dan dipeluk lantas hendak tidurpun mahu di dodoi. Mak mintak dimasakkan itu dan ini. Teringin hendak makan gulai lemak rebung, pajeri terung, jeruk petai, agar-agar merah, tepek tepung dengan ikan sardine, kuih pulut panggang. Semuanya sempat disediakan namun  arwah mak hanya rasa dengan hujung jarinya saja. Tak ada selera katanya. Semakin hari mak semakin lemah. Dari boleh bangkit sendiri, arwah perlu didukung jika hendak ke bilik air.

Seminggu selepas berada di rumah, keluarga abang saya Nyah datang menziarah. Sukanya mak walaupun dalam kesakitan bersusah payah datang ke meja makan untuk bersama-sama minum petang. Itupun hanya sempat menjamah tiga suap mee goreng. Selepas tu dia mintak izin untuk kembali baring.

Petang Selasa tu (April 30), doktor dipanggil ke rumah untuk melihat kondisi mak yang semakin teruk. Dr Nasir menasihatkan mak dibawa ke hospital dan menulis referral letter untuk dibawa ke hospital.

Pada Mei 1, Mak dimasukkan ke hospital Sg Buluh. Doktor suspek mak ada ovarian cancer. Dan prognosisnya, dek kerana usia mak yang sudah lanjut, adalah tidak baik. Sedari itu keadaan mak semakin teruk dari hari ke hari.

Setelah beberapa hari, doktor  menyarankan mak di bawa balik ke rumah. Sewaktu saya menemani mak di hospital (saya bergilir dengan kakak saya bermalam dengan mak), mak cakap dia mahu kembali ke rumah saya. Maka mak kami bawa pulang ke rumah. Alhamdulillah, pihak Hospis Malaysia membantu dengan memberi pinjam katil hospital serta khidmat jururawat ke rumah. Ini benar-benar membantu kami membuatkan mak lebih selesa.

Mak orang baik, maka setelah mendapat perkhabaran atas keuzuran mak, ramai sanak saudara dan sahabat taulan yang datang menziarah. Memang ramai sungguh. Kami pula bergilir-gilir (saya serta tiga orang kakak saya, Yong, Kak dan Kak Encik – serta cucu2 Mak) menjaga Mak around the clock.

Tanggal 17.5.2013 yang lepas adalah tarikh mak meninggalkan kami. Jam 2.50 pagi Jumaat, dalam alunan La Ila Ha Illallah yang dibisikkan ke telinganya, mak pergi buat selama-lamanya. Sempat saya bisikkan ke telinganya; “Mak ikut Yan cakap Allah ye,” lantas mak menganggukkan kepala dan nafasnya semakin perlahan dan lalu akhirnya terhenti. Mak sudah pergi. Tersentap jantung ini. Allah, Allah, Allah.

Mak insan terpilih kerana dicabut nyawanya pada hari Jumaat penuh barokah. Memang itulah doa saya kepada Yang Maha Kuasa. Syukur rasanya kerana Allah memakhbulkan doa..diberiNya yang terbaik buat mak. Al-Fatihah Mak…