free wordpress themes Premium Wordpress Themes
Entries RSS

By Category :

Live Traffic

Jumlah Pengunjung

free counters
May 08

Bufet Ramadhan di Dorsett Kuala Lumpur Bersama Masakan Bonda

1

Satu perkataan yang boleh saya katakan tentang makanan kat sini ialah ‘asli’. Bertepatan betul lah dengan tema ‘Masakan Bonda’ nya. Sungguh terasa macam makan makanan yang di masak dulu-dulu, masakan yang di masak oleh mak saya dulu. Cukup sempurna rasanya. Itulah yang membuatkan saya rasa jatuh cinta dengan  lauk pauk yang dihidangkan di sini. Tambahan pulak ada lebih 100 jenis lauk pauk yang dihidangkan setiap hari dan pilihannya berbeza setiap hari. Selain dari itu ada banyak juga pilihan makanan lain seperti laksa, mee dan segala jenis pasta yang dimasak dengan pelbagai gaya dan rasa. Himpunan pencuci mulut juga memang sangat menarik. Jangan lupa mencuba kuah durian dengan pulutnya ye. Bagi mereka yang masih tercari-cari tempat untuk berbuka puasa Ramadan nanti, saya sarankan Dorsett Kuala Lumpur. Selain dari rasa makanannya yang berlainan dari tempat-tempat lain, pilihan makanan juga adalah pelbagai. Kawasan makan yang luas serta lokasinya yang sesuai untuk mereka yang bekerja di tengah tengah bandaraya .Sangat menarik kan. Itu belum cerita pasal harga lagi. Harganya memang sangat berbaloi. Bagi anda yang berminat boleh merujuk kepada gambar -gambar di bawah.

3

Segala lauk-pauk tersusun kemas dan menarik

4

Yang ni memang sekelip mata aje dah habis. Nanti kalau datang ‘ngap’ yang ni dulu ye.

6

Rendang dendengnya memang dapat lima bintang dari saya. Rasa pedas, manis dan masamnya seimbang.

dagingsalai

 Dagingnya lembut dan ada rasa  ’smoky’. Kuahnya pekat dan pedas.

biryani

Nasi Biryani ni memang rasanya berlainan dari tempat lain. Nasinya tak berminyak sangat. Bau rempahnya sedap dan kambing tu memang lembut. Dan lagi satu makan nasi ni dengan kuah dal sangat secocok. Saya makan dua pinggan nasi ni tau.

kuih

Kuih muih melayu memang mesti ada.

kek

Pilihan kek dan segala macam pencuci mulut

2

Bergambar bersama Chef Amar dan Bonda. The face of Dorsett KL’s Ramadhan Buffet.

 

Jul 31

Ramadhan – Rindu dan Cinta

Selamat Datang Ramadhan. Ramadhan datang lagi, menjenguk lagi dan menyentuh sanubari. Setiap kali Ramadhan datang rasa sebak dan sayu mengenangkan betapa sayangnya Allah meminjamkan detik-detik waktu dari Ramadhan lepas hinggalah berjumpa kembali di Ramadhan ini. Walaupun amal ibadat tidak seberapa namun Allah berikan peluang juga untuk diri ini supaya mengecapai Ramadhan demi Ramadhan.

Telah ada kisah yang mampu menggetarkan ketika Usthman bin Affan mampu mengkhatamkan Al- Quran dalam satu rakaatnya dalam shalat malam di bulan Ramadhan, atau kisah Imam Asy Syafi’e yang mampu mengkhatamkan Al-Quran sebanyak 60 kali dalam satu bulan Ramadhan.

Sungguh berbeza dengan keadaan diri ini….sering merungut jika Imam solat Tarawikh membaca surah yang panjang..sering melengah-lengah untuk membaca al-Quran…rasa berat untuk bersedekah.

Wahai diri jadikanlah Ramadhan sebagai platform untuk memperbaiki diri…ikhlas dan konsisten dalam beribadat…

Rasanya satu hadits ini cukup memberikan motivasi untuk menyambut Ramadhan, sebagai motivasi beramal di bulan Ramadhan :

Nabi Muhammad s.a.w naik ke atas mimbar kemudian berkata, “Amin, amin, amin”. Para sahabat bertanya. “Kenapa engkau berkata ‘Amin, amin, amin, Ya Rasulullah?” Nabi Muhammad s.a.w bersabda, “Telah datang malaikat Jibril dan ia berkata : ‘Hai Muhammad celaka seseorang yang jika disebut nama engkau namun dia tidak bersalawat kepadamu dan katakanlah amin!’ maka kukatakan, ‘Amin’, kemudian Jibril berkata lagi, ‘Celaka seseorang yang masuk bulan Ramadhan tetapi keluar dari bulan Ramadhan tidak diampuni dosanya oleh Allah dan katakanlah amin!’, maka aku berkata : ‘Amin’. Kemudian Nabi Muhammad s.a. berkata lagi. ‘Celaka seseorang yang mendapatkan kedua orang tuanya atau salah seorang dari keduanya masih hidup tetapi justru tidak memasukkan dia ke surga dan katakanlah amin!’ maka kukatakan, ‘Amin”.